Beberapa Keringan Allah Pada Bulan Ramadhan

Beberapa Keringan Allah Pada Bulan Ramadhan


Bulan Ramadhan merupakan bulan yang suci dan agung. Pada bulan tersebut senantiasa kita diperintahkan untuk berpuasa pada siang harinya dan melaksanakan ibadah-ibadah lainnya. Tetapi apabila kita sedang dalam keadaan tertentu yang disyaratkan, kita tentu bleh tidak melaksanakan puasa. Berikut adalah beberapa kemudahan Allah kepada umat Islam dalam menjalankan ibadah puasa:
Boleh tidak berpuasa bagi orang sakit.

Sebagaimana firman Allah Ta’ala dalam surat Al-Baqarah ayat 185,

وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ

“Dan barang siapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain.”
Boleh tidak berpuasa bagi musafir (orang dalam perjalanan jauh).

Adapun jika merasa berat saat bepergian jauh, diperintahkan untuk tidak berpuasa oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dalam sebuah hasidt, Jabir radhiyallahu ‘anhu mengatakan,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – فِى سَفَرٍ ، فَرَأَى زِحَامًا ، وَرَجُلاً قَدْ ظُلِّلَ عَلَيْهِ ، فَقَالَ « مَا هَذَا » . فَقَالُوا صَائِمٌ . فَقَالَ « لَيْسَ مِنَ الْبِرِّ الصَّوْمُ فِى السَّفَرِ

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika bersafar melihat orang yang berdesak-desakan. Lalu ada seseorang yang diberi naungan. Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan, “Siapa ini?” Orang-orang pun mengatakan, “Ini adalah orang yang sedang berpuasa.” Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Bukanlah suatu yang baik jika seseorang berpuasa ketika dia bersafar.” (HR. Bukhari, no. 1946 dan Muslim, no. 1115)

Namun kalau safar tersebut penuh kemudahan misal perjalanan yang hanya sebentar dengan pesawat (misal: Jogja – Jakarta, ditempuh hanya 1 jam perjalanan dengan pesawat), maka baiknya tetap berpuasa karena lebih cepat terlepas dari kewajiban. Dari Abu Darda’ radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata,

Tetapi jika perjalanan tersebut terdapat kemudahan, misalnya perjalanan hanya memakan waktu sebentar dengan jarak yang jauh dengan kemajuan teknologi. Maka baiknya tetap berpuasa karena lebih cepat terlepas dari kewajiban. Terdapat hadist dari Abu Darda’ radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata,

خَرَجْنَا مَعَ النَّبِىِّ – صلى الله عليه وسلم – فِى بَعْضِ أَسْفَارِهِ فِى يَوْمٍ حَارٍّ حَتَّى يَضَعَ الرَّجُلُ يَدَهُ عَلَى رَأْسِهِ مِنْ شِدَّةِ الْحَرِّ ، وَمَا فِينَا صَائِمٌ إِلاَّ مَا كَانَ مِنَ النَّبِىِّ – صلى الله عليه وسلم – وَابْنِ رَوَاحَةَ

“Kami pernah keluar bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam di beberapa safarnya pada hari yang cukup terik. Sehingga ketika itu orang-orang meletakkan tangannya di kepalanya karena cuaca yang begitu panas. Di antara kami tidak ada yang berpuasa. Hanya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam saja dan Ibnu Rowahah yang berpuasa ketika itu.” (HR. Bukhari, no. 1945 dan Muslim, no. 1122)
Bagi orang yang sudah tua (tua renta) diperbolehkan tidak berpuasa dan wajib m embayar fidyah. Sebagaimana Allah SWT berfirman dalam surat Al-Baqarah ayat 184:

وَعَلَى الَّذِينَ يُطِيقُونَهُ فِدْيَةٌ طَعَامُ مِسْكِينٍ

“Dan wajib bagi orang-orang yang berat menjalankannya (jika mereka tidak berpuasa) membayar fidyah, (yaitu): memberi makan seorang miskin.”

Sebagaimana yang dikatakan oleh Ibnu Qudamah rahimahullah dalam kitab Al-Mughni, “Orang sakit yang tidak diharapkan lagi kesembuhannya, maka dia boleh tidak berpuasa dan diganti dengan memberi makan kepada orang miskin bagi setiap hari yang ditinggalkan. Karena orang seperti ini disamakan dengan orang yang sudah tua.”